Ujian Online tapi Offline, itu Maksudnya Bagaimana ya?

Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) disebut juga Computer-Based Test (CBT) adalah sistem pelaksanaan ujian nasional dengan menggunakan komputer sebagai media ujiannya. Dalam pelaksanaannya, UNBK berbeda dengan sistem ujian nasional berbasis kertas atau Paper-Based Test (PBT) yang selama ini sudah berjalan. Dalam artikel ini kita akan bahas aplikasi ujian berbasis komputer offline.

Penyelenggaraan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) pertama diselenggarakan pada tahun 2014 secara online yang diikuti secara terbatas di SMP Indonesia Singapura serta SMP Indonesia Kuala Lumpur (SIKL). Hasil dari penyelenggaraan UNBK  tersebut cukup dianggap cukup menggembirakan sehingga dapat untuk mendorong meningkatkan literasi siswa terhadap Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK).

jumlah sekolah peserta UNBK (ujian nasional berbasis komputer) tahun 2015-2017

Melihat hasil yang cukup menggembirakan di tahun 2014 selanjutnya pada tahun 2015 secara bertahap dilaksanakan rintisan UNBK dengan mengikutsertakan sebanyak 556 sekolah yang terdiri dari  379 SMK, 135 SMA/MA, dan 42 SMP/MTs di 29 Provinsi dan Luar Negeri. Selanjutnya pada tahun 2016 dilaksanakan UNBK dengan mengikutsertakan sebanyak 4382 sekolah yang tediri dari 984 SMP/MTs, 1298 SMA/MA, dan 2100 SMK. Jumlah sekolah yang mengikuti UNBK tahun 2017 melonjak tajam menjadi 30.577 sekolah yang terdiri dari 11.096 SMP/MTs, 9.652 SMA/MA dan 9.829 SMK.

Meningkatnya jumlah sekolah UNBK pada tahun 2017 ini seiring dengan kebijakan resources sharing yang dikeluarkan oleh Kemendikbud yaitu memperkenankan sekolah yang sarana komputernya masih terbatas melaksanakan UNBK di sekolah lain yang sarana komputernya sudah memadai.

Penyelenggaraan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK) saat ini menggunakan sistem semi-online yaitu soal dikirim dari server pusat secara online melalui jaringan (sinkronisasi) ke server lokal (sekolah),  kemudian ujian siswa dilayani oleh server lokal (sekolah) secara offline. Selanjutnya hasil ujian dikirim kembali dari server lokal (sekolah) ke server pusat secara online (upload). Sumber : https://ubk.kemdikbud.go.id

BACA JUGA:  Edubox Bandung - Press Release

Demikianlah yang kami sebut dengan ujian online tetapi offline. Alias ujian berbasis komputer secara offline.

Hubungan KBM (Kegiatan Belajar Mengajar) dengan UNBK

Setelah UNBK selesai,  komputer/ laptop maupun server bisa digunakan untuk kegiatan ujian harian (UH), ujian tengah semester (UTS) maupun Ujian akhir semester (UAS) yang dapat dilakukan secara offline maupun online. Apalagi sekarang banyak sekali aplikasi berbasis web yang sifatnya open source (free) dan gratis yang bisa didownload di internet dan dikembangkan sesuai dengan kebutuhan sekolah. Jadi laboratorium UNBK yang sudah tersedia tersebut, tidak hanya digunakan setahun sekali pada masa Ujian Nasional saja, tetapi juga dapat digunakan untuk ujian-ujian rutin di sekolah.

Disebut offline, karena dalam ujian ini hanya memerlukan jaringan LAN dan Server unbk saja, tidak memerlukan koneksi internet maka disebut offline.

Ujian berbasis komputer secara offline, tentu saja memiliki tata cara tersendiri. Berikut adalah tata cara ujian berbasis komputer yang dapat kita sarankan kepada para siswa.

Tata cara ujian berbasis komputer

  • Jangan khawatir berlebihan. Malah akan berakibat buruk karena mendatangkan stress/tekanan. Kalau sudah begitu, malah sulit fokus mengerjakan ujian sehingga semua yang dipelajari malah terlupa.
  • Supaya tidak khawatir berkepanjangan, kita perlu mempersiapkan diri terlebih dahulu. Mulai dari latihan mengerjakan soal ujian berbasis komputer, sampai dengan mempelajari kisi-kisi ujian itu sendiri.
  • Ketika ujian, fokus pada pengerjaan soal ujian itu sendiri. Teliti pada maksud dari pertanyaan dan jawaban yang harus kita pilih atau berikan. Jangan sampai lupa juga dengan pengisian data pribadi. Harus lengkap tidak boleh ada yang tertinggal.
  • Tidak hanya simulasi mengerjakan soal secara digital. Belajar secara digital juga penting. Aplikasi Edubox memberikan keduanya. Belajar dan mengerjakan soal dari perangkat pribadi (laptop/smartphone) dengan bantuan perangkat pintar seperti Edubox yang berperan sebagai peladen (server) berukuran mini.
  • Pelajari juga cara menggunakan komputer saat UNBK. Bersama teman-teman dekatmu, ajak mereka untuk menggunakan komputer dengan browser atau aplikasi simulasi UNBK. Bila belum ada yang mengetahui minta guru wali kelas atau lewat guru komputer untuk mengadakan simulasi UNBK di sekolah.
BACA JUGA:  Peran Guru TIK di Era Informasi

Perangkat Edubox terdiri dari Edubox Smart Router dan Edubox Mini Server. Keduanya memiliki aplikasi Edubox di dalamnya. Berikut ini adalah perbandingan di antara keduanya.

Perbandingan Edubox Smart Router dengan Edubox Mini Server

Smart Router

  • Device ini akan berfungsi maksimal apabila disambungkan dengan WiFI (wireless) di kelas
  • Menggunakan cloud computing, sehingga bisa diintegrasikan untuk satu sekolah.
  • Portable di kelas biasa (non-lab komputer).

Mini Server

  • Device ini harus digabungkan dengan Router WiFI
  • Device ini dapat mengoptimalkan laboratorium UNBK (yang sudah menggunakan LAN) untuk dapat digunakan sebagai KBM.

Related Post(s):

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *